Semua Berawal Dari Sekolah

Sekolah, bisa dikatakan sebagai tempat kita untuk mencari ilmu. Beragam ilmu dapat kita cari di sekolah. Ilmu komputer, agama, sains, sejarah, semua ada di sekolah. Sekolah juga bisa disebut sebagai awal mula lahirnya persahabatan dan percintaan.Yap, karena sebagian besar dari kita pasti mengenal teman dan pacar dari sekolah.

Dulu, ketika kita baru pertama kali masuk sekolah, kita ga pernah tau kalo kita akan berteman dengan si A atau si B. Kita ga pernah tau bahwa suatu saat kita akan mempunyai banyak teman di sekolah. Entah itu teman sekelas, teman belajar kelompok, teman bermain, ataupun teman tapi mesra.

Sebagian besar pelajaran pertama yang diajarkan oleh guru kita adalah perkenalan. Ya, hal ini sudah menjadi kebiasaan apabila kita baru pertama kali masuk sekolah. Tujuannya sih simple. Kita dituntut untuk saling mengenal satu sama lain agar tercipta suatu hubungan yang bermanfaat bagi kita sendiri.

Seperti misal, saya berkenalan dengan si A yang tanpa saya sadari, ternyata si A ini jago matematika. Nah dengan mengenal si A, saya bisa saling men-sharing berbagai ilmu matematika dengan dia. Tentunya ini sangat bermanfaat bagi saya sendiri. Terlebih jika pada saat ulangan matematika saya gak bisa ngerjain, maka dengan mengenal si A, saya mungkin bisa sesekali ‘bekerjasama’ dengan dia. Untuk hal ini saya memang terlihat bodoh. -.-”

Di sekolah, terdapat beraneka ragam sifat dan watak yang berbeda-beda. Ada yang rajin, ada yang pintar, ada yang malas, ada yang suka iseng, ada pula yang suka tidur pas pelajaran. Bicara soal tidur saat pelajaran, saya termasuk salah satunya.

Teringat pas jaman SMA, ketika saya di ketawain guru dan teman sekelas gara-gara ketahuan tidur di bangku pojokan dengan posisi mulut mangap. Dalam situasi seperti ini yang ada di pikiran saya waktu itu adalah bagaimana terlihat cool ketika terbangun dari tidur. Tapi gagal, yang ada saya malah lebih mirip orang bego yang cuma bisa nyengir-nyengir nahan malu.

Terkadang, dalam suatu kondisi tertentu, merayakan keragaman bisa menjadi ajang untuk melatih kekompakan. Hal ini pernah saya terapkan dengan teman-teman sekelas pas ulangan harian kelas 1 SMA dulu. Nama pelajarannya Teknik Digital(TD). Kalo bagi 1-2 orang sih ini pelajaran kecil.

Dengan belajar tekun plus rajin ngerjain tugas dijamin bisa. Tapi nggak bagi kelas saya waktu itu. Pelajaran ini menjadi pelajaran yang dibenci. Apalagi pada saat UH, gak sedikit dari kami yang gak belajar. Tapi dengan semangat 1928, kita ber-40 kompak untuk membuat sistem client-server pas ulangan. Dengan sistem ini diharapkan si server(siswa-siswa cerdas) bisa ngebantu para client(siswa-siswa gaul) kalo ntar ada kesulitan pas ujian. Dan saya sendiri masuk ke bagian si client(siswa-siswa gaul). Namun hasilnya masih blom memuaskan. Dari 40 siswa, cuma 2 orang yang gak kena remed. Ya nasib kali ya.

Dulu, guru PKNs saya pernah bilang kalo masa-masa di SMA bisa bikin kita kangen. Ada suatu saat dimana kita bakal kangen dengan suasana sekolah. Almarhum penyanyi Chrisye juga sering bilang di lagunya kalo masa paling indah adalah masa-masa di sekolah. Selama 3 tahun kita ngumpul, saling kenal, belajar bareng, ngerjain tugas bareng, nyontek bareng, ga bakal terulang kalo kita udah lulus. Ya kecuali kalo emang ada mukjizat kalo satu angkatan gak lulus*timpuk pake guling*

Pada akhirnya keragaman itu sebenarnya berawal dari sekolah. Semua ragam itu berkumpul menjadi satu kesatuan di sekolah. Gak peduli dia itu anak pejabat, anak tukang kebon, anak tukang es cendol, anak tukang es kopyor, semua berkumpul jadi satu di sekolah. Kita pun sebenarnya gak sadar bahwa perayaan keragaman yang kita lakukan di sekolah merupakan awal lahirnya pertemanan yang abadi. Pertemanan yang akan selalu terekam di memori kita.

Theme song : Kisah kasih di sekolah – Chrisye

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s